Panduan

Bagaimana Cara Kerja Penambangan Bitcoin?

Bagaimana cara kerja penambangan Bitcoin

Dalam sistem fiskal tradisional, pemerintah dan bank dapat (dan memang) mengeluarkan lebih banyak uang kapan pun mereka mau. Namun, tidak ada yang bisa melakukan itu di Bitcoin, karena proses penerbitan uang berkisar pada penambangan - proses yang sangat cerdas untuk mengonfirmasi transaksi Bitcoin dan mencatatnya pada buku besar yang terdesentralisasi pada saat yang bersamaan.

Apa itu penambangan Bitcoin?

Penambangan Bitcoin dapat didefinisikan sebagai proses “menemukan” bitcoin. Sama seperti emas, bitcoin dibatasi secara artifisial, dan tidak akan pernah ada lebih dari 21 juta BTC. Juga, seperti emas, Anda perlu mengalokasikan sumber daya dan kerja keras untuk mengekstraknya. Namun, tidak seperti menambang emas, bitcoin dirancang untuk dicetak menggunakan kekuatan komputasi jutaan komputer pesaing dari seluruh dunia.

Mungkin sulit untuk membungkus kepala Anda di sekitarnya pada awalnya, tetapi pada kenyataannya, itu cukup jenius. Setiap orang bebas menjalankan simpul Bitcoin dan mencoba peruntungan mereka di pertambangan, tetapi tidak ada yang dijamin akan untung dalam hal itu. Namun, jutaan komputer ini memastikan satu hal - fungsionalitas dan keamanan jaringan.

Bagaimana cara kerja penambangan?

Orang dapat mengirim bitcoin (atau aset digital lainnya) sepanjang waktu, tetapi itu tidak berarti banyak kecuali seseorang mengawasi semuanya. Ini terutama berlaku untuk aset digital yang sangat mudah untuk disalin. Jadi untuk memiliki uang digital yang berfungsi penuh, Anda perlu mencatat siapa yang membayar apa dan kepada siapa, dan pada dasarnya itulah yang dilakukan bank untuk kami.

Tapi bagaimana kita tahu bahwa orang A telah mengirim bitcoin ke orang B jika tidak ada organisasi yang mengawasinya? Bagaimana kita mencegah pengeluaran ganda di mana orang A mengirim bitcoin yang sama ke orang C?

Jawabannya adalah penambangan Bitcoin.

Jaringan Bitcoin menggantikan bank dan perantara lainnya dengan memproses semua transaksi jaringan, memasukkannya ke dalam daftar, dan menguncinya ke dalam blok yang tidak dapat diubah. Akhirnya, penambanglah yang melakukan semua pekerjaan - mengalokasikan kekuatan hashing mereka untuk mengonfirmasi transaksi tersebut dan mencatatnya ke dalam buku besar publik yang didistribusikan.

Penambangan Bitcoin membutuhkan komputer dan program Bitcoin khusus (klien). Saat Anda menginstal klien Bitcoin di komputer Anda, Anda menjadi penambang dan dapat bersaing dengan penambang saingan dalam memecahkan teka-teki matematika yang rumit. Setiap sepuluh menit, semua komputer mencoba memecahkan blok dengan data transaksi terbaru di dalamnya menggunakan fungsi hash kriptografis.

Apa itu hash bitcoin?

Setiap blok yang diselesaikan ditambahkan ke buku besar publik. Pada dasarnya, buku besar publik terdistribusi terdiri dari daftar panjang blok yang membentuk blockchain Bitcoin.

Buku besar terdistribusi Bitcoin alias blockchain adalah catatan publik dari semua transaksi yang terjadi di jaringan. Karena file bersifat publik, file tersebut dapat dieksplorasi oleh siapa saja yang menggunakan penjelajah blok bitcoin apa pun. Sebuah blok baru ditambahkan ke buku besar kira-kira setiap 10 menit. Oleh karena itu, ukuran blockchain terus meningkat. Salinan yang diperbarui di blok baru dibagikan di antara para penambang, jadi semua orang selalu tahu apa yang terjadi.

Dalam sistem tradisional, buku besar harus dipercaya, artinya harus ada orang atau entitas terpercaya yang mengawasinya dan menjamin tidak ada yang merusaknya. Di jaringan Bitcoin, peran itu dimainkan oleh para penambang.

Ketika satu blok transaksi sudah siap, para penambang perlu memprosesnya. Mereka menerapkan Algoritma Hash Kriptografi SHA-256 untuk berubah menjadi urutan angka dan huruf yang tampaknya acak yang dikenal sebagai hash. Hash disimpan bersama dengan blok di akhir blockchain pada titik waktu tertentu, yang berfungsi sebagai bukti kerja dan validasi.

Tapi bagaimana hash ini bisa diandalkan?

Nah, mudah untuk membuat hash dari data yang termasuk dalam blok Bitcoin. Namun, hampir tidak mungkin untuk mendekripsi data hanya dengan melihat hash karena sepenuhnya acak dan setiap hash unik. Jika Anda mengubah bahkan satu simbol dalam input asli, Anda akan mendapatkan hash yang sama sekali berbeda. Oleh karena itu, sama sekali tidak mungkin untuk memprediksi output dan satu-satunya cara untuk mencocokkannya adalah dengan menebak secara buta, yang dilakukan oleh penambang.

Namun demikian, para penambang tidak hanya membungkus transaksi menjadi hash tetapi juga menggunakan beberapa bagian data lainnya. Salah satu bagian ini adalah hash dari blok terakhir.

Karena hash setiap blok berisi hash dari blok sebelumnya, ia bekerja seperti segel lilin digital. Ini menjamin bahwa blok yang dihasilkan, serta setiap blok sebelumnya, adalah sah. Jika blok dipalsukan, penambang lain dapat melihatnya dan menolaknya.

Dengan kata lain, transaksi palsu akan mengubah blok bersama dengan hash aslinya. Karena hash setiap blok digunakan untuk membuat hash blok berikutnya, itu akan memengaruhi semua blok di rantai. Jadi jika seseorang memeriksanya, mereka akan segera melihat perbedaan antara blok yang benar dan yang salah karena tidak cocok dengan blok yang sudah diverifikasi di blockchain.

Begitulah cara penambang "menyegel" sebuah blok..

Persaingan untuk mendapatkan koin

Kami telah menetapkan bahwa satu-satunya cara untuk menutup blok adalah dengan menebak output hash dengan benar, dan cara paling efisien untuk melakukannya adalah menebak acak yang dilakukan oleh komputer.

Semua penambang bersaing satu sama lain yang dapat menebaknya lebih cepat menggunakan perangkat lunak penambangan. Penambang yang pertama melakukan ini menambang blok (yang membutuhkan miliaran tebakan acak yang dihasilkan komputer dari seluruh dunia) dan menuai hadiah blok yang saat ini ditetapkan pada 12,5 BTC per blok dan berkurang setengahnya setiap 210.000 blok. Pada tingkat saat ini, itu berarti hadiah blok akan turun menjadi 6,25 BTC per blok sekitar tahun 2021.

Pada dasarnya, ini berfungsi sebagai insentif untuk terus menambang agar sistem tetap berfungsi. Karena hadiah blok terus menurun, diharapkan harga BTC akan terus terapresiasi. Namun, hadiah blok bukan satu-satunya mekanisme insentif bagi para penambang, karena mereka juga berbagi biaya transaksi Bitcoin kolektif.

Apakah Bitcoin Skema Piramida?

Apakah Bitcoin Skema Piramida?

Semua orang ingin menghasilkan uang secepat dan sesederhana mungkin. Ini telah menghidupkan banyak penipuan dan penipuan yang memanfaatkan orang-orang yang mudah tertipu. Skema piramida adalah salah satunya, seperti skema Ponzi dan sejenisnya.

Berhati-hati agar tidak tertipu, pertanyaan umum yang diajukan adalah: apakah Bitcoin adalah skema piramida?

Apakah Bitcoin adalah skema piramida?

Untuk menjawab pertanyaan itu, Anda perlu mengetahui apa sebenarnya skema piramida itu: model bisnis yang merekrut anggota dengan menjanjikan pembayaran atau imbalan karena mendaftarkan orang lain ke dalamnya.

Bitcoin BUKAN skema piramida, karena tidak ada imbalan dan jaminan pengembalian untuk membeli koin BTC. Waspadalah terhadap orang-orang yang mengklaim sebaliknya. Namun, ada banyak platform yang menggunakan Bitcoin dalam penipuan mereka, tetapi itu tidak memberi tahu apa pun tentang koin dan teknologi di baliknya. Penjahat selalu di antara pengadopsi pertama teknologi baru, baik itu mobil, sepatu, ponsel, senjata, atau instrumen berguna lainnya. Bitcoin hanyalah teknologi lain yang dapat mereka gunakan dalam skema mereka. Lagi pula, dolar AS juga bukan skema piramida, meskipun sering digunakan di sebagian besar skema tersebut.

Apakah Bitcoin adalah skema Ponzi?

Bagaimana dengan Ponzi? Singkatnya, Bitcoin adalah kebalikan total dari skema Ponzi. Skema Ponzi sangat mirip dengan skema piramida, kecuali Anda tidak diberi imbalan karena mendaftarkan orang lain, tetapi Anda mendapatkan bagian dari apa pun yang mereka bayarkan.

Skema Ponzi membutuhkan hierarki atau orang-orang yang turun, untuk menghasilkan keuntungan bagi orang-orang yang naik. Bitcoin beroperasi pada model terdesentralisasi yang sama sekali tidak memiliki hierarki dan di mana semua orang setara. Protokol Bitcoin sepenuhnya open-source, sehingga setiap orang dapat mengambil bagian dalam pengembangannya, atau berkontribusi pada infrastrukturnya melalui penambangan BTC.

Apakah Bitcoin adalah Gelembung/Bubble?

Apakah Bitcoin adalah Gelembung?

Sejak dimulainya Bitcoin, tetapi terutama setelah lonjakan popularitasnya pada tahun 2017, ada pertanyaan tentang apakah aman untuk berinvestasi. Tak seorang pun ingin kehilangan tabungan hidup mereka karena FOMO (Fear of Missing Out); oleh karena itu salah satu pertanyaan paling umum yang diajukan pendatang baru adalah: apakah Bitcoin adalah gelembung? Apakah Bitcoin adalah gelembung?

Menurut karya hidup Charles Kindleberger "Manias, Panics, and Crashes: A History of Financial Crises", gelembung keuangan dapat didefinisikan sebagai "peningkatan harga aset yang tidak dapat dibenarkan oleh fundamentalnya."

Jadi, gelembung ekonomi memperdagangkan aset pada harga atau kisaran harga yang sangat melebihi nilai intrinsik aset. Dalam sejarah keuangan kami, kami memiliki banyak contoh gelembung yang khas:

  • Bola Tulip Belanda Mania 1636-1637
  • Perusahaan Mississippi 1719-1720
  • Gelembung harga emas 1975-1982
  • Gelembung dotcom 1995-2001
  • Gelembung real estate AS 2000-2008

Gelembung Bitcoin

Berapa banyak gelembung Bitcoin? Ini sulit untuk diketahui, karena gelembung sering kali diidentifikasi secara meyakinkan hanya dalam retrospeksi, begitu penurunan harga tiba-tiba terjadi..

Sampai sekarang, beberapa hal sudah jelas: fundamental bitcoin meningkat pesat setiap tahun, karena ada ribuan pengembang dan kontributor open-source brilian yang bekerja keras untuk meningkatkan ekosistem Bitcoin setiap hari. Di sisi lain, Bitcoin tentu saja memeriksa beberapa karakteristik gelembung tetapi juga telah mengalami banyak siklus boom dan bust spekulatif (gelembung Bitcoin) di masa lalu, dan masih memiliki jalan panjang sebelum menjadi mata uang yang stabil.

Cryptocurrency pada dasarnya berbeda dari aset tradisional. Menjawab pertanyaan “Apakah Bitcoin dalam gelembung?” rumit karena sementara Bitcoin mungkin menunjukkan perilaku gelembung, itu juga belum sepenuhnya jatuh, jadi kita tidak bisa tahu pasti. Ini mungkin juga merupakan kelas aset muda yang dimaksudkan untuk melewati banyak gelembung harga sebelum akhirnya jatuh tempo.

Oleh karena itu, siapa pun yang ingin memasukkan uang mereka ke dalam bitcoin (BTC) harus mengikuti aturan emas: jangan pernah menginvestasikan lebih banyak uang daripada yang Anda mampu untuk kehilangan.

Ketahuilah bahwa bitcoin adalah aset digital langka pertama dari jenisnya, jadi ini masih merupakan eksperimen sosial pada tahap ini. Bersikaplah masuk akal dengan pilihan Anda, jangan FOMO, dan hindari tersedot ke dalam gelembung harga bitcoin lain dengan uang yang Anda tidak mampu kehilangannya.

Apakah Bitcoin Legal?

Apakah Bitcoin Legal?

Saat berurusan dengan uang, Anda ingin berada di sisi yang aman, dan mempelajari lebih lanjut tentang pendapat regulator Bitcoin, lisensi, dan undang-undang pajak dapat membantu Anda menghilangkan kekhawatiran Anda tentang Bitcoin. Tidak ada jawaban sederhana untuk pertanyaan, "Apakah ... apakah bitcoin legal?

Ketika berurusan dengan uang, Anda selalu ingin berada di sisi yang aman. Apakah mata uang global peer-to-peer (P2P) seperti Bitcoin legal? Jika tidak, lalu bagaimana bitcoin bisa aman jika bahkan tidak legal? Mempelajari pendapat regulator, lisensi, dan undang-undang pajak dapat membantu Anda mengatasi kekhawatiran Anda tentang Bitcoin..

Bitcoin adalah bentuk uang apolitis pertama dalam sejarah, yang membuatnya tanpa batas, tidak mungkin untuk dikendalikan dan diatur. Setiap orang dapat menggunakan bitcoin untuk transaksi P2P, yang menjadikannya bentuk uang paling inklusif yang pernah ada. Namun, karena tidak ada yang terdesentralisasi seperti bitcoin sebelumnya, ini benar-benar memusingkan baik bagi regulator maupun pemerintah tirani.

Dengan demikian, tidak ada jawaban tunggal untuk pertanyaan, “Apakah Bitcoin legal?” Itu semua tergantung di mana Anda tinggal - tanyakan kepada regulator setempat atau penasihat hukum Anda.

Sementara beberapa pemerintah secara langsung melarang cryptocurrency, yang lain mendesak warganya untuk tidak berinvestasi di dalamnya, karena bank sentral mereka menganggapnya tidak aman. Namun demikian, sebagian besar negara tetap ramah terhadap kripto dan berusaha untuk mengadopsi kerangka peraturan yang memadai yang mencakup inovasi alih-alih menghambatnya.

Masalah dengan melarang cryptocurrency terdesentralisasi seperti bitcoin dari wilayah geografis adalah sangat sulit untuk menegakkan larangan tersebut. Tidak ada yang bisa menghentikan orang untuk mengakses internet dan mengelola transaksi mata uang digital, sehingga institusi hanya dapat bekerja untuk mencegah orang menggunakannya dengan menerapkan ketakutan dan ancaman. Pada dasarnya, protokol terdesentralisasi Bitcoin menjadikannya mata uang yang benar-benar global terlepas dari batasan dan peraturan geografis.

Meski begitu, itulah yang terjadi pemerintahan tirani. Mengirim, menerima, menambang, dan menggunakan bitcoin sepenuhnya legal di sebagian besar negara di dunia.

Bitcoin Legal

Apakah Bitcoin merupakan alat pembayaran yang sah?

Namun, penggunaan bitcoin gratis tidak berarti itu adalah alat pembayaran yang sah. Sejauh ini, tidak ada negara yang menyatakan bitcoin sebagai mata uang nasional, meskipun situasinya terlihat menjanjikan di negara-negara seperti Jepang dan Swiss.

Yah, meskipun cryptocurrency bukan alat pembayaran yang sah, bukan berarti tidak bisa digunakan untuk pembayaran. Penggunaan Bitcoin sebagai alat pembayaran sepenuhnya bebas.

Pajak Bitcoin

Pajak Bitcoin

Pajak Bitcoin adalah masalah lain yang mungkin ingin Anda perhatikan. Sekali lagi, tidak ada jawaban pasti tentang bagaimana pajak Bitcoin, tetapi banyak negara telah mengusulkan undang-undang perpajakan mereka sendiri terkait dengan crypto.

Siapakah yang Mengendalikan Bitcoin

Siapa yang mengendalikan Bitcoin?

Menurut definisi, desentralisasi berarti "untuk memindahkan kendali organisasi atau pemerintah dari satu tempat ke beberapa tempat yang lebih kecil." Hal yang sama berlaku untuk jaringan Bitcoin, kecuali alih-alih "beberapa tempat yang lebih kecil", kontrol sistem didelegasikan ke ribuan node - orang yang memilih untuk menjalankan perangkat lunak Bitcoin di komputer mereka. Tidak ada otoritas pusat yang membuat keputusan terkait jaringan Bitcoin; sebagai gantinya, semua orang dapat mengambil keputusan. Tidak ada yang memiliki teknologi Bitcoin, jadi tidak ada dalang tersembunyi yang mengendalikan Bitcoin.

Tata kelola Bitcoin

Pengguna di seluruh dunialah yang mengendalikan Bitcoin. Siapa pun bebas mengembangkan dan meningkatkan perangkat lunak bitcoin. Demikian juga, siapa pun bebas memilih versi perangkat lunak mana yang ingin dijalankan. Namun, untuk menjadikannya jaringan yang dapat digunakan, pengguna harus berkumpul dan menjalankan versi perangkat lunak yang kompatibel. Pada akhirnya, jaringan yang kuat mengharuskan setiap orang untuk beroperasi dalam aturan yang sama, dan begitulah cara mencapai konsensus bitcoin - dengan suara mayoritas. Inilah yang mengendalikan Bitcoin: suara mayoritas. Karena semua node dalam jaringan adalah sama, jika mayoritas memutuskan sesuatu, itu akan terjadi. Dan jika Anda menentang perubahan tersebut, Anda bebas untuk bergabung dengan sistem lain (itulah sebabnya ada begitu banyak garpu bitcoin). Jaringan terkuat menang, dan itulah sebabnya sebagian besar pengguna, penambang, dan pengembang memiliki insentif untuk menghormati dan melindungi perjanjian bersama ini. Adalah kepentingan terbaik semua orang untuk menjaga jaringan tetap aktif, aman, dan sehat! Community Verified icon

Pengaruh atas jaringan bitcoin

Tapi siapa yang mengendalikan jaringan Bitcoin? Orang mungkin mengatakan bahwa pengembanglah yang mendiskusikan bagaimana sistem harus dikembangkan dan ditingkatkan. Yang lain mengatakan penambanglah yang memilih versi perangkat lunak mana yang ingin mereka jalankan. Tetapi sekali lagi - mayoritas yang memutuskan masa depan Bitcoin, karena tidak ada node, atau peserta, yang mendapatkan perlakuan khusus atau preferensial.

Begitulah sifat organisasi yang benar-benar terdesentralisasi. Dan ternyata, itu berhasil!

Perbedaan Antara Bitcoin dan Mata Uang Tradisional

Perbedaan Antara Bitcoin dan Mata Uang Tradisional

Hubungan antara Bitcoin dan mata uang tradisional adalah hubungan yang kompleks. Bitcoin berusaha untuk melemahkan cara tradisional berurusan dengan uang, jadi Bitcoin versus uang tradisional adalah oposi

si alami. Artikel ini menguraikan perbedaan utama antara keduanya.

Ciri-ciri dari uang

Sepanjang sejarah umat manusia, uang memiliki banyak bentuk. Ada barter, benda fisik seperti batu atau kerang, logam mulia, uang kertas, uang kertas, uang digital, dan akhirnya mata uang digital terdesentralisasi seperti Bitcoin..

Seiring waktu, orang-orang memperhatikan sifat-sifat yang paling diinginkan yang seharusnya dimiliki uang. Agar mata uang berguna dan nyaman, itu harus:

  • Terbagi — dapat diubah menjadi potongan-potongan yang lebih kecil untuk penggunaan tertentu seperti membayar jumlah tertentu atau pembayaran mikro.
  • Tidak habis dipakai — tidak dapat dikonsumsi habis untuk tujuan selain pertukaran nilai
  • Praktis — mudah untuk di bawa
  • Tahan lama — tidak aus atau terdepresiasi seiring waktu atau dalam kondisi tertentu
  • Aman — tidak mudah di palsukan
  • Mudah dipindahtangankan.
  • Langka — tidak dapat di produksi terus menerus
  • Sepadan — setiap bagian memiliki nilai yang sama dengan ekuivalennya.
  • Dapat dikenali/diakui — itu diakui dan diterima sebagai sarana transaksi dan alat pembayaran antara pelaku transaksi.

Inilah bagaimana emas, mata uang fiat, dan Bitcoin dibandingkan dalam konteks sifat-sifat ini.

info uang crypto bahasa indonesia cryptocrypha

Perbedaan utama Bitcoin dari mata uang tradisional terletak pada kenyataan bahwa tidak ada yang mengendalikan Bitcoin karena terdesentralisasi. Ini memungkinkan Bitcoin menjadi sistem uang peer-to-peer independen yang dapat berfungsi terlepas dari keinginan siapa pun. Itu bergantung pada kekuatan komputasi gabungan dari peserta jaringan, yang masing-masing setara di antara mereka sendiri — tidak ada yang lebih atau kurang penting daripada yang lain. Selain itu, ini membantu menurunkan biaya penggunaan sistem dengan menghilangkan biaya dan waktu transaksi secara ideal, yang keduanya dibutuhkan bank untuk tetap berbisnis. Last but not least, Bitcoin memperkenalkan dimensi baru programabilitas. Artinya, di masa depan, transaksi Bitcoin dapat dilampirkan ke kontrak pintar atau program lain yang dijalankan hanya setelah kondisi tertentu terpenuhi. Fitur seperti itu akan memungkinkan membangun solusi tambahan di atas bitcoin, seperti sistem manajemen reputasi, kontrak asuransi, atau sejenisnya. Kontrak semacam itu tidak memerlukan intervensi pihak ketiga untuk dieksekusi. Pada dasarnya, ini memperkenalkan dimensi baru pada konsep uang tunai tradisional.

Tidak seorang pun dapat memiliki pengaruh atas uang dan transaksi yang Anda kirim atau terima.

Sebaliknya, mata uang fiat bergantung pada entitas terpusat seperti bank sentral, bank komersial, pemerintah, pemroses pembayaran seperti VISA atau Mastercard, dan perantara lainnya. Salah satu organisasi tersebut memiliki wewenang untuk memutuskan apakah akan menyetujui transaksi Anda, apakah Anda dapat mengirim uang ke orang atau organisasi tertentu, atau apakah uang yang Anda gunakan legal atau tidak. Proses ini juga mencakup pengawasan mendalam dan berbagi data tentang semua yang Anda lakukan dengan uang Anda.

Perbedaan signifikan lainnya adalah tidak seperti fiat, Bitcoin tidak berdaulat. Tidak ada yang mendukung Bitcoin, yang berarti nilainya tidak terkait dengan situasi politik atau ekonomi apa pun, dan dapat eksis secara independen di luar sistem tradisional.

dan yang terpenting, Bitcoin memperkenalkan dimensi baru Fungsi yg terprogram. Artinya, di masa depan, transaksi Bitcoin dapat dilampirkan ke kontrak pintar atau program lain yang dijalankan hanya setelah kondisi tertentu terpenuhi. Fitur seperti itu akan memungkinkan membangun solusi tambahan di atas bitcoin, seperti sistem manajemen reputasi, kontrak asuransi, atau sejenisnya. Kontrak semacam itu tidak memerlukan intervensi pihak ketiga untuk dieksekusi. Pada dasarnya, ini memperkenalkan dimensi baru pada konsep uang tunai tradisional

Tapi Bitcoin tidak didukung oleh apapun kan?

Ketika bertanya bagaimana Bitcoin berbeda dari dolar, kebanyakan orang akan memberi tahu Anda bahwa itu karena Bitcoin tidak didukung oleh apa pun. Ini tidak sepenuhnya benar: sementara Bitcoin memang tidak memiliki fisik untuk mendukungnya, dolar juga tidak. Secara historis, hingga tahun 1971, sebagian besar mata uang didukung oleh komoditas, biasanya emas atau perak. Hal ini tidak terjadi lagi. Juga, ada banyak ruang untuk argumen bahwa setiap Bitcoin ditutupi oleh jumlah listrik yang digunakan saat menambangnya

Secara keseluruhan, tidak seperti mata uang tradisional, Bitcoin:

  • Tidak memiliki otoritas pusat yang mengklaim itu mendukung uang.
  • Merupakan subjek deflasi karena kelangkaan buatan, sementara bank sentral dapat mencetak lebih banyak uang kapan saja.
  • Apakah setiap transaksi selamanya dicatat pada buku besar publik yang tidak dapat diubah.
  • Memerlukan biaya transaksi yang harus dibayarkan kepada penambang, yang berfungsi seperti membayar pajak kepada pemerintah, kecuali bahwa pajak dapat dihindarkan sementara tidak mungkin untuk menyelesaikan transfer tanpa membayar biaya di blockchain.
  • Transaksi dilakukan melalui internet dan menyertakan alamat publik, sedangkan transaksi tunai bersifat anonim dan tidak meninggalkan jejak.

Banyak orang menyebut Bitcoin sebagai langkah selanjutnya dalam evolusi uang. Karena kita belum pernah memiliki uang seperti Bitcoin sebelumnya, adalah wajar untuk mempertanyakan konsep dan membandingkannya dengan mata uang tradisional

Semoga, sekarang Anda tahu perbedaan utama antara Bitcoin dan uang konvensional.

Sejarah dari Bitcoin

Sejarah Bitcoin

Sejarah Bitcoin publik dimulai pada 18 Agustus 2008, ketika nama domain bitcoin.org didaftarkan. Belakangan tahun itu pada tanggal 31 Oktober, tautan ke makalah yang ditulis oleh Satoshi Nakamoto yang misterius berjudul “Bitcoin: Sistem Uang Elektronik Peer-to-Peer” telah diposting ke milis kriptografi. Pada 3 Januari 2009, jaringan Bitcoin muncul dengan Satoshi Nakamoto menambang blok genesis (nomor blok 0).

Klien Bitcoin open source pertama dirilis pada 9 Januari 2009. Kode open source, yang menampilkan semua karakteristik Bitcoin, memungkinkan munculnya cryptocurrency lain. Transaksi Bitcoin pertama terjadi pada 12 Januari 2009, ketika Satoshi Nakamoto mengirim 10 Bitcoin ke Hal Finney, salah satu pendukung Bitcoin paling awal. Transaksi penting lainnya adalah pembelian tidak langsung dua pizza dengan 10.000 Bitcoin..

Kelemahan keamanan Bitcoin pertama dan satu-satunya ditemukan pada 6 Agustus 2010, dan dieksploitasi pada 15 Agustus. Dalam beberapa jam, transaksi terlihat dan dihapus dari log transaksi setelah bug diperbaiki dan jaringan bercabang ke versi terbaru dari protokol Bitcoin.

Bitcoin price chart:

Bitcoin cryptocrypha chart

The main Bitcoin characteristics, such as its security and transparency, carried over to most new cryptocurrencies, who tweaked the rest as they deemed necessary. Some of the best Bitcoin practices stem from blockchain, the technology that underpins it. They are often hailed as revolutionary and many institutions are looking into incorporating them into their own work.

Apa yg disebut dengan Blockchain

Apa yg disebut dengan Blockchain?

Blockchain telah menjadi salah satu teknologi yang paling sering disebutkan dalam beberapa tahun terakhir. Ini paling dikenal sebagai teknologi yang mendukung Bitcoin, tetapi memiliki banyak kasus penggunaan lainnya. Hal ini juga sering diikuti oleh mitos dan kesalahpahaman. Dalam panduan ini, kami akan memberikan penjelasan rinci tentang semua yang ingin Anda ketahui tentang blockchain.

Apa itu Blockchain?

Blockchain adalah jenis database, atau kumpulan informasi, disimpan dalam apa yang disebut blok yang terhubung melalui protokol kriptografi yang kompleks. Ini membuat hampir tidak mungkin untuk mengkompromikan data yang disimpan di blockchain. Ini karena setiap perubahan pada satu blok segera merusak data di blok lain, jadi jelas bahwa seseorang telah mencoba mengubah sesuatu. Hal ini membuat blockchain tidak dapat dirusak. Data yang direkam sebelumnya dapat diperbarui tetapi tidak berubah secara surut. Ini berarti bahwa semua informasi dapat dilacak berkat stempel waktu, diperiksa lagi kapan saja, dan dapat berfungsi sebagai semacam sidik jari digital.

Blockchain memiliki beberapa spesifikasi lain yang membedakannya dari database lain yang lebih tradisional. Ini sering dianggap sebagai tiga pilar blockchain.

Kelebihan Kelebihan utama Blockchain

Blockchain memiliki tiga karakteristik utama:

  1. Record yg permanen
  2. Desentralisasi
  3. Transparansi

Ini adalah dasar dari blockchain itu sendiri, tetapi juga hal-hal yang menjamin cryptocurrency yang dibangun dengan blockchain aman. Aman untuk mengatakan bahwa Anda tidak dapat benar-benar memahami teknologi blockchain tanpa memahami prinsip-prinsip ini. Mari kita lihat masing-masing.

1. Record yg Permanen(Kekal)

Kekekalan berarti bahwa sesuatu tidak dapat diubah setelah diciptakan. Ini adalah properti dari blok yang ditambahkan ke blockchain: setelah menjadi bagian dari sistem, itu tidak dapat dimodifikasi lebih lanjut.

Kekekalan dalam blockchain dicapai melalui proses yang disebut hashing. Hashing mengambil beberapa data dan memberikan output tertentu yang disebut checksum. Setiap kali Anda hash data yang sama menggunakan algoritma yang sama, Anda akan mendapatkan hasil yang sama, yang berfungsi sebagai tanda tangan digital. Keuntungan terbesar dari hashing adalah tidak dapat direkayasa ulang: Anda tidak dapat mengambil hash dan mendapatkan informasi yang digunakan untuk menghasilkan hash tersebut.

Dalam blockchain, hash dihasilkan menggunakan informasi dari blok yang sedang digunakan dan blok sebelumnya dalam rantai. Ini menghubungkan mereka bersama: jika seseorang mencoba mengubah data dalam satu blok, semua hash berubah, membuat data di semua blok lain tidak dapat digunakan. Karena hash tidak valid lagi, blockchain menolak upaya perubahan.

Dengan kata lain, ini menjamin integritas data. Anda selalu dapat merujuk ke informasi yang disimpan di blockchain karena Anda tahu itu tidak berubah untuk sementara waktu. Tentu saja, informasi dapat diperbarui, tetapi ini ditambahkan ke blok baru. Ini memastikan bahwa Anda dapat melacak riwayatnya dengan andal dan berfungsi sebagai pencegahan penipuan. Selain itu, dapat berfungsi sebagai bukti penipuan: dapat membuktikan siapa yang melakukan apa dan kapan dapat berfungsi sebagai sumber informasi yang tidak memihak. Tentu saja, hanya karena beberapa informasi ada di blockchain tidak berarti itu benar—tetapi dalam kasus ini, seseorang yang melakukan kesalahan tidak dapat menutupi jejaknya.

Tetapi bisakah pemilik blockchain menutupi jejak mereka jika mereka mau? Yah, tidak. Ini membawa kita ke aspek penting berikutnya dari blockchain.

2. Desentralisasi

Desentralisasi adalah pengalihan wewenang dan tanggung jawab dari satu otoritas pusat kepada semua peserta. Dalam blockchain, ini berarti tidak ada yang bisa bertindak sebagai bos dari orang lain. Setiap peserta memiliki kedudukan yang sama dengan peserta lainnya.

cryptocrypha blockchain

Tentu saja, ini tidak begitu mudah diterapkan di dunia nyata. Ada pertimbangan penting, seperti kemampuan orang untuk menciptakan beberapa identitas untuk meningkatkan kemampuan pengambilan keputusan mereka. Ini sebenarnya adalah taktik manipulasi terkenal yang disebut serangan Sybil. Untuk menghindari kemungkinan seperti itu, serta membiarkan orang menjaga privasi mereka sampai tingkat tertentu, jumlah kekuatan yang Anda gunakan dalam jaringan blockchain bergantung pada faktor lain. Ini bervariasi berdasarkan algoritma konsensus: di Bitcoin, itu tergantung pada kekuatan komputasi Anda, tetapi pada yang lain seperti Cardano atau Ethereum 2.0, itu tergantung pada jumlah koin yang Anda pegang.

Ada beberapa manfaat desentralisasi:

  • Komunikasi peer-to-peer:tidak ada perantara dalam sistem desentralisasi. Jika Anda ingin mengirim uang kepada seseorang melalui jaringan Bitcoin, Anda melakukannya secara langsung, bukan melalui pihak ketiga seperti dalam kasus bank dan layanan keuangan terpusat lainnya.
  • Keamanan: karena data tidak disimpan di satu tempat tetapi dibagikan di antara semua peserta, Anda tidak dapat benar-benar meretas blockchain.
  • Rekonsiliasi data: dengan semua data di satu tempat dan didistribusikan di antara peserta, data yang salah (baik karena kesalahan yang jujur ​​atau sebagai upaya jahat) dapat dengan cepat dikenali dan diperbaiki.
  • Efisiensi:jika salah satu node, atau peserta, harus memperbarui sistemnya, atau listriknya padam, jaringan masih dapat berjalan seperti biasa. Hal ini karena tidak tergantung pada satu orang atau bahkan sekelompok orang.
  • Terjaminnya Kepercayaannya: berkat semua faktor sebelumnya, serta kekekalan blockchain, Anda tidak perlu mengenal orang lain di jaringan untuk mengetahui bahwa itu akan berfungsi dengan baik.

Manfaat ini cocok satu sama lain dan menciptakan lingkungan blockchain yang terkenal yang memperjuangkan keadilan dan kesetaraan.

3. Transparansi

Fakta bahwa semuanya disimpan di blockchain sebagaimana adanya dan tidak dapat diubah tidak berarti banyak data yang tidak terlihat oleh semua orang. Inilah sebabnya mengapa transparansi adalah pilar ketiga teknologi: siapa pun dapat melihat setiap transaksi dan semua informasi terkait melalui apa yang disebut penjelajah blok.

Namun, ini tidak berarti bahwa informasi ini dapat dengan mudah ditelusuri kembali ke individu atau perusahaan yang bertanggung jawab untuk itu. Anda tidak berkewajiban untuk membagikan informasi pribadi Anda dengan siapa pun ketika Anda menggunakan Bitcoin, misalnya (pertukaran cryptocurrency adalah binatang yang berbeda). Anda mendapatkan dompet dengan alamatnya sendiri, dan alamat itu adalah informasi yang disimpan di blok saat Anda mentransfer dana ke dan dari dompet.

Namun “sulit dilacak” bukan berarti tidak mungkin. Banyak perusahaan yang menggunakan blockchain, misalnya, bursa, menyimpan alamat dompet mereka secara publik sehingga Anda dapat melihat transaksi mereka. Ini adalah aspek penting, karena menambahkan tingkat akuntabilitas yang hampir tidak pernah terdengar sebelum blockchain.

Hal serupa juga berlaku untuk individu. Jika Anda telah melalui proses Mengenal Pelanggan Anda (KYC) untuk mendaftar di bursa, alamat dompet Anda di bursa akan dikaitkan dengan nama Anda dan informasi lainnya. Informasi ini masih tidak akan terlihat di blockchain itu sendiri. Namun, itu dapat diperoleh dari bursa, baik sebagai bagian dari proses pengaturan (misalnya, jika Anda dicurigai melakukan tindakan jahat) atau melalui peretasan dan pelanggaran lainnya.

Bagaimana Cara Kerja Blockchain?

Memahami pilar blockchain membantu memahami cara kerja teknologi. Kami telah menetapkan bahwa ini adalah database yang transparan, tidak berubah, dan terdesentralisasi. Semua peserta memiliki akses ke sana, yang membuatnya didistribusikan. Jadi ketika Anda ingin melakukan perubahan, misalnya mengirim beberapa BTC ke teman, hal berikut terjadi:

  • Anda membuat transaksi. Anda menambahkan semua informasi yang relevan seperti siapa yang menerima BTC dan berapa banyak.
  • Anda membayar biaya jaringan. Ini adalah bagian dari hadiah penambang untuk memasukkan transaksi Anda di blok berikutnya.
  • Transaksi Anda ditambahkan ke blok. Blok ini dibuat oleh peserta yang memenangkan hak untuk melakukannya, tergantung pada algoritma konsensus (penambang, validator, dll.). Semakin besar biaya jaringan Anda, semakin besar kemungkinan Anda untuk disertakan sebelum orang lain, sehingga transaksi Anda mungkin berjalan lebih cepat.
  • Blok ditambahkan ke blockchain. Ini melewati proses hashing yang disebutkan di atas terlebih dahulu. Setelah blok ditambahkan, Anda tidak dapat mengubahnya lagi (yang juga berarti Anda tidak dapat membalikkan transaksi Anda kecuali penerima memutuskan untuk mengirimkan kembali dana Anda).

Proses menambahkan blok ke blockchain tergantung pada faktor lain yang disebut algoritma konsensus. Mereka digunakan untuk memutuskan peserta mana yang akan menambahkan blok berikutnya (dan menerima hadiah). Ada beberapa algoritma konsensus yang berbeda, tetapi dua yang paling umum adalah:

  • Bukti Kerja/Proof of Work (PoW): digunakan oleh Bitcoin, melibatkan pemecahan teka-teki (juga dikenal sebagai “penambangan”), dan peserta atau penambang pertama yang memecahkan teka-teki dan membiarkan orang lain tahu adalah orang yang menambahkan blok dan menerima hadiah.
  • Bukti Transaksi/Proof of Stake (PoS): digunakan oleh versi Ethereum yang akan datang, para peserta yang membuat keputusan dikenal sebagai validator dan dipilih berdasarkan jumlah koin yang mereka pegang. Validator harus mempertaruhkan sebagian dari koin yang mereka miliki untuk dipilih untuk menambahkan blok dan menerima hadiah, dan jika mereka mencoba bertindak jahat, mereka kehilangan taruhan mereka.

Seorang peserta dalam jaringan juga disebut node. Ada tiga jenis utama node:

  • Klien Ringan hanya menyimpan salinan dangkal dari blockchain, yang hanya mencakup informasi dasar yang mungkin mereka butuhkan, karena blockchain itu sendiri cenderung menjadi sangat besar;
  • Klien Berat/Full Nodes adalah mereka yang menyimpan salinan lengkap dari blockchain dan dengan demikian memiliki akses ke semua informasi yang tersimpan di dalamnya, berapa pun ukurannya; dan
  • Penambang atau Validator adalah node yang bisa mendapatkan hak untuk memverifikasi transaksi, tergantung pada mekanisme konsensus jaringan.

Siapa yang Menemukan Blockchain

Tapi dari mana blockchain berasal?

Blockchain pertama diluncurkan pada tahun 2009 sebagai teknologi yang menopang Bitcoin, dibuat oleh seseorang atau sekelompok orang dengan nama Satoshi Nakamoto. Namun, pertama kali diuraikan hampir dua dekade sebelumnya oleh peneliti Stuart Haber dan W. Scott Stornetta pada tahun 1991. Selama 18 tahun berikutnya, inovasi teknologi lainnya (seperti teori rantai yang diamankan secara kriptografis oleh Stefan Konst dari tahun 2000) memungkinkan untuk blockchain untuk mendapatkan implementasi dunia nyata pertamanya.

Dianggap bahwa blockchain terpisah dari Bitcoin pada tahun 2014, dan sejak saat itu, teknologi ini kadang-kadang disebut sebagai blockchain 2.0. Ini berarti bahwa itu digunakan untuk tujuan selain Bitcoin sejak saat itu, pertama dimulai dengan cryptocurrency lain dan kemudian beralih ke kasus penggunaan lainnya.

Blockchain Publik vs Pribadi

Semua properti yang kami bahas di seluruh panduan ini khusus untuk apa yang disebut blockchain publik. Blockchain ini juga tanpa izin, artinya siapa pun dapat menjadi simpul apa pun yang mereka inginkan tanpa takut akan sensor, karena tidak ada otoritas untuk melarang hal ini.

Namun, dengan naiknya blockchain 2.0, beberapa perusahaan perlu menggunakan teknologi untuk tujuan mereka sendiri. Dalam kebanyakan kasus, tidak ada alasan mengapa data yang disimpan di blockchain perusahaan harus terlihat oleh publik. Di sinilah apa yang disebut blockchain pribadi berasal.

Seperti namanya, blockchain pribadi tidak tersedia untuk semua orang. Mereka biasanya disediakan untuk perusahaan dan mitranya. Misalnya, dalam industri rantai pasokan, hanya orang yang entah bagaimana terikat dengan kargo yang dilacak yang akan mengakses blockchain. Masyarakat umum tidak perlu mengakses blockchain itu dan informasi yang tersimpan di dalamnya, terutama karena bisa sensitif dan harus dilindungi.

Sebagian besar blockchain pribadi juga diizinkan. Dengan kata lain, otoritas (biasanya bos perusahaan) dapat mengatur siapa yang dapat membuat perubahan pada blockchain dan siapa yang hanya dapat membaca data yang direkam. Sangat sering, blockchain ini tidak terdesentralisasi hanya karena tidak perlu.

Cara Berinvestasi dalam Teknologi Blockchain

Ada dua cara utama untuk berinvestasi dalam teknologi blockchain:

  1. Melalui cryptocurrency: membeli cryptocurrency berarti berpartisipasi dalam blockchain. Ketika jaringan blockchain memperkenalkan konsep baru, peningkatan, atau perubahan signifikan lainnya, harga koinnya sering mengikuti. Anda tidak hanya dapat menghasilkan pendapatan dengan cara ini, tetapi memiliki mata uang kripto tertentu dalam jumlah yang layak juga memberi Anda hak suara di blockchain. Ini tidak berbeda dengan memiliki saham.
  2. Melalui saham: Omong-omong, Anda juga dapat berinvestasi di saham perusahaan mapan yang memiliki solusi blockchain sebagai bagian dari penawaran mereka. Ini sering merupakan opsi berisiko rendah. Anda juga dapat berinvestasi di startup blockchain yang telah go public.

Cara lain untuk berinvestasi di blockchain termasuk berpartisipasi dalam crowdfunding (ICO dan IEO), saham penny blockchain, dan dana ventura. Jenis yang Anda pilih akan bergantung pada keterbukaan Anda sendiri terhadap risiko dan jumlah dana yang bersedia Anda bagikan.

Cara Menggunakan Blockchain

Ketika menggunakan blockchain untuk cryptocurrency, prosesnya cukup mudah. Yang perlu Anda lakukan adalah mendapatkan alamat tujuan pengiriman dana Anda, memasukkannya ke dalam opsi Kirim dompet Anda, mengatur biaya jaringan yang ingin Anda bayar, dan menunggu konfirmasi. Menerima dana bahkan lebih mudah, karena Anda tidak perlu melakukan apa pun.

Untuk menggunakan blockchain untuk melacak informasi yang tersimpan di dalamnya, Anda memerlukan akses ke penjelajah blok blockchain. Penjelajah blok yang paling banyak digunakan untuk Bitcoin adalah Blockstream.info, sedangkan untuk Ethereum, orang menggunakan Etherscan.io. Yang terakhir ini juga digunakan untuk semua koin yang dibangun di atas jaringan Ethereum, menjadikannya toko serba ada untuk semua hal Ethereum.

Menggunakan blockchain untuk menjadi peserta pengambilan keputusan akan tergantung pada jenis blockchain. Untuk blockchain berbasis PoW, Anda harus memiliki perangkat keras penambangan dan bersedia menanggung biaya listrik yang tinggi. Di jaringan PoS, Anda harus memiliki jumlah token asli jaringan yang layak dan bersedia mempertaruhkan setidaknya sebagian darinya. Untuk informasi lebih mendalam, periksa dokumentasi jaringan, karena ini cenderung menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui secara detail.

Kasus/Contoh Penggunaan Blockchain

Blockchain saat ini digunakan di banyak industri. Kesamaan utama yang mereka bagikan adalah bahwa mereka semua mendapat manfaat dari properti blockchain seperti kekekalan dan transparansi. Inilah cara blockchain meningkatkan bisnis di industri tertentu:

  • Rantai pasokan: menderita jejak kertas yang panjang dan berat, industri rantai pasokan mendapat manfaat dari blockchain karena menghilangkan kebutuhan semua peserta untuk memiliki salinan semuanya sendiri. Dengan satu sumber informasi yang tidak dapat diubah, rekonsiliasi data menjadi jauh lebih cepat dan menghilangkan kebutuhan akan pihak ketiga yang tidak perlu.
  • Asuransi: kasus lain di mana rekonsiliasi data penting, blockchain memungkinkan semua peserta untuk melihat apa yang dilakukan oleh siapa. Ini mencegah penipuan asuransi dan mempercepat semua proses.
  • Banking: blockchain allows for faster and more efficient cross-border payments but also adds a new layer of transparency and accountability to traditional finance. This is why many banks are looking into their own central bank digital currencies (CBDCs).
  • Perawatan kesehatan: pandemi coronavirus telah membuktikan kebutuhan akan informasi perawatan kesehatan yang dapat diakses. Dengan menggunakan blockchain, pengguna dapat memutuskan dengan siapa informasi mereka akan dibagikan, yang mencakup status vaksinasi, apakah mereka pernah terkena Covid atau tidak, dan jika mereka berisiko—semua informasi yang dapat membantu mereka menjalani kehidupan yang lebih normal, seperti pergi ke konser dan acara, jika mereka sehat.
  • Farmasi: obat-obatan sering kali palsu dan/atau dijual di pasar gelap, yang bisa sangat berbahaya. Mampu melacak item dari produksinya hingga saat mencapai pengguna akhir dapat membantu mencegahnya, bersama dengan memeriksa apakah itu kedaluwarsa.
  • Pemerintahan: penipuan pemilih adalah masalah yang tersebar luas secara global yang dapat dibantu oleh blockchain. Inilah sebabnya mengapa banyak negara ingin menerapkan sistem pemilih berbasis blockchain yang tidak dapat dimanipulasi demi pihak mana pun untuk memfasilitasi proses yang benar-benar demokratis.
  • Seni: mungkin contoh yang paling terkenal adalah NFT. Memiliki NFT berarti dapat membuktikan bahwa Anda memiliki barang digital asli—sesuatu seperti perbedaan antara memiliki lukisan asli dan hanya memiliki cetakannya.
  • Game: mirip dengan seni, NFT mengambil kepemilikan ke tingkat yang sama sekali baru, jadi mengoleksi game berkembang pesat berkat teknologinya.

Ini bukan daftar lengkap manfaat potensial, tetapi ini adalah titik awal yang baik untuk memahami apa yang baik dari blockchain.

Mitos Umum Tentang Blockchain

Blockchain diikuti oleh beberapa mitos yang menyebar yang dilakukan oleh kurangnya pemahaman. Di sini, kita akan melihat mereka dan menjelaskan kebenarannya.

  • Bitcoin = blockchain Salah satu mitos paling umum mengasumsikan bahwa Bitcoin dan blockchain adalah satu hal yang sama. Seperti yang telah kita bahas, keduanya berasal bersama, tetapi blockchain telah menemukan banyak kasus penggunaan lainnya.
  • Blockchain menggunakan banyak listrik. Ini hanya berlaku untuk algoritma konsensus PoW; blockchain yang menggunakan mekanisme konsensus lain tidak menghabiskan lebih banyak listrik daripada banyak teknologi lainnya.
  • Blockchain lambat. Sementara transaksi Bitcoin jauh lebih lambat daripada pemroses pembayaran fiat lainnya, ini karena waktu blok yang ditetapkan. Banyak blockchain lain yang jauh lebih cepat, bahkan mampu memproses ribuan transaksi per detik
  • Blockchain tidak cukup matang untuk di implementasikan secara luas Banyak perusahaan sudah menggunakan blockchain—Forbes memiliki daftar Blockchain 50 tahunan, di mana bisnis dengan pendapatan lebih dari USD 1 miliar per tahun ditampilkan.
  • Semua transaksi saya dapat dilihat oleh publik! Meskipun ini benar, ini tidak berarti dapat dengan mudah dilacak kembali kepada Anda jika Anda mengambil beberapa langkah privasi dasar.

Kesimpulan

Meskipun blockchain memiliki banyak fitur yang relatif kompleks, itu tidak harus sulit untuk dipahami. Kompleksitas teknologi adalah kekuatan terbesarnya, karena menjamin keamanan, transparansi, dan aksesibilitas tanpa mengorbankan demokrasi dan kesetaraan.

Apa itu Bukti Kerja?/POW(Proof of Work)

Dengan munculnya cryptocurrency pada tahun 2021, warisan Bitcoin tumbuh semakin kuat. Karena institusi terus berinvestasi dalam Bitcoin dan aplikasi terdesentralisasi terus masuk ke tangan publik, semakin banyak orang yang ingin tahu bagaimana teknologi baru ini berfungsi. Akhirnya, jika pengguna crypto yang penasaran menemukan penambangan, kemungkinan pengguna akan menemukan istilah Proof-of-Work (PoW) dan Proof-of-Stake (PoS).

Mari kita lihat bagaimana mekanisme konsensus ini pertama kali muncul untuk mendapatkan gambaran cryptocurrency yang lebih baik secara keseluruhan.

Sejarah Singkat Bukti Kerja

Proof-of-Work berakar pada teknologi email. Pesan spam adalah umum di awal 1990-an, dan makalah oleh dua akademisi, Cynthia Dwork dan Moni Naor, dirilis selama waktu ini tentang cara menghentikan pengiriman pesan spam ini. Pada tahun 1992, kriptografi sudah digunakan untuk rantai blok dalam dokumen. Namun, hanya pada tahun 2004, pekerjaan mani dilakukan melalui token yang dikembangkan yang memungkinkan pengguna untuk secara konsisten memvalidasi setiap token di server yang sah.

Didorong oleh kehancuran finansial tahun 2008, Satoshi Nakamoto, pendiri Bitcoin anonim, menggunakan beberapa teknologi untuk menciptakan mekanisme konsensus yang sekarang kita kenal di crypto sebagai Proof-of-Work. Hari ini, Proof-of-Work telah diimplementasikan pada jaringan seperti Bitcoin, Litecoin, Ethereum, dan Dogecoin. Ini masih dianggap sebagai algoritma konsensus yang paling aman dan teruji waktu saat ini, terlepas dari kenyataan bahwa protokol yang lebih baru untuk aplikasi terdesentralisasi sedang bereksperimen dengan mekanisme konsensus alternatif seperti Proof-of-Stake (PoS), Proof-of-Stake yang didelegasikan ( dPoS), dan algoritme eksperimental lainnya yang menggunakan perpaduan Proof-of-Work dan Proof-of-Stake.

Apa itu Proof of Work

Bitcoin dan jaringan lain beroperasi pada apa yang disebut mekanisme konsensus Proof-of-Work (PoW). Mekanisme konsensus adalah apa yang memungkinkan seluruh sistem untuk menyetujui keadaan jaringan saat ini dan membutuhkan partisipasi dari kedua penambang yang bertindak sebagai validator transaksi, serta node individu yang menegakkan aturan konsensus. Sangat penting bahwa setiap node memiliki salinan buku besar yang sama persis dan menerapkan aturan konsensus yang sama agar 'dalam konsensus.'

Jika satu node komputer memiliki satu versi protokol Bitcoin sementara yang lain menjalankan versi Bitcoin yang sedikit berbeda, maka jaringan tersebut tidak kompatibel . Karena Bitcoin dan protokol blockchain lainnya berfungsi agar setiap transaksi dicatat secara permanen pada buku besar digital, memiliki 'konsensus' yang berbeda tentang bagaimana fungsi buku besar digital akan membuat fungsi tersebut diperdebatkan. Sederhananya, setiap komputer harus 'dalam konsensus' agar blockchain menjadi valid.

Salah satu faktor utama desentralisasi adalah tidak tunduk pada otoritas pusat, karena undang-undang yang mengatur proyek blockchain untuk mematuhi matematika dan kode. Alternatifnya adalah otoritas terpusat yang menentukan bagaimana protokol berjalan. Kelemahannya, tentu saja, adalah entitas yang dapat menyalahgunakan kekuasaan mereka atas suatu sistem. Dengan demikian, algoritme konsensus adalah salah satu elemen kunci untuk mencapai sistem yang layak secara fungsional namun meminimalkan kepercayaan.

Sebagai mekanisme keamanan, PoW juga menggunakan energi dan komputasi untuk melindungi jaringan dari serangan. Menggunakan kriptografi, hash, dan teka-teki rumit, PoW bekerja untuk memastikan bahwa buku besar digital tetap tidak dapat diubah untuk selamanya. Untuk mengubah blockchain, seseorang harus memiliki kekuatan komputasi yang besar dan perangkat keras yang dapat memecahkan algoritma dari kesulitan dunia lain. Inilah yang membuat jaringan blockchain Proof-of-Work begitu aman.

Penambangan dan Proof of Work,

tambang bitcoin cryptocrypha

Dalam bahasa kripto, penambangan dan Proof-of-Work telah menjadi sinonim. Sangat mudah untuk melihat alasannya: PoW mengacu pada pekerjaan pembuktian yang dilakukan melalui pengeluaran energi. Pada gilirannya, penambang membagikan hadiah blok Bitcoin, yang sering disebut sebagai “menambang bitcoin.” Community Verified icon

Pada awalnya, menambang koin jauh lebih mudah karena tidak banyak orang yang menambang Bitcoin, Litecoin, Ethereum, dll. Itu tidak kompetitif karena tidak banyak blok yang dibuat. Blok adalah tempat data transaksi dicatat secara permanen di blockchain. Menambang satu blok mengacu pada menemukan solusi untuk masalah matematika, dan penambang menuai hadiah blok dan biaya transaksi untuk penambangan. Setiap 2.016 blok, kesulitan menambang Bitcoin menyesuaikan ke atas atau ke bawah, berdasarkan jumlah penambang yang tersedia. Dengan demikian, waktu rata-rata setiap blok selalu sekitar 10 menit.

Dulu, Anda bisa menjalankan sembarang PC lama untuk menambang Bitcoin. Selama bertahun-tahun, kesulitan menambang meningkat hingga Anda membutuhkan GPU atau mesin khusus yang disebut ASIC untuk menambang. Sekarang Anda memiliki situasi di mana seluruh peternakan pertambangan dibangun hanya untuk bersaing dalam menambang Bitcoin. Kecuali Anda memiliki sumber daya yang besar dan energi yang murah, menambang Bitcoin belum tentu menguntungkan.

Singkat cerita, penambangan bekerja seperti ini. Katakanlah saya ingin Anda menebak antara angka 1-20. Mudah, kan? Kami semua memainkan permainan ini sebagai anak-anak. Tapi katakanlah saya ingin Anda menebak angka antara 1 - 1 miliar. Sedikit lebih keras. Sekarang, saya ingin Anda menebak string 64 digit dari 16 simbol, dari 1-10 dan huruf A-G. Anda mungkin perlu memiliki IQ 3000 atau mesin yang sangat kuat untuk menebak bahwa saya sedang memikirkan string data 1eF32a0a026bb49… dan seterusnya.

Jika Anda menebak dengan benar dengan otak ultra giga Anda, selamat. Anda telah 'membuktikan pekerjaan'. Inilah sebabnya Proof-of-Work dapat diandalkan begitu lama dan masih memiliki bukti yang sah untuk mendukungnya. Anda akan membutuhkan daya komputasi yang besar bahkan untuk mengontrol atau meretas jaringan dari jarak jauh karena semua pekerjaan kriptografi yang dilakukan di dalamnya. Tugas itu akan membutuhkan usaha keras.

Proof-of-Work vs. Proof-of-Stake

Meskipun output listrik yang dibutuhkan untuk menghasilkan Proof-of-Work dibesar-besarkan oleh media arus utama, penambangan Bitcoin masih membutuhkan energi dalam jumlah yang signifikan. Bitcoin menggunakan 0,5% dari output energi dunia, sebanyak satu kota besar seperti Las Vegas, meskipun para pendukungnya mengklaim bahwa sebagian besar hashrate berasal dari sumber energi terbarukan atau energi yang terdampar. Kritik populer lainnya terhadap Proof-of-Work menyatakan bahwa algoritme konsensus mendukung penambang yang memiliki lebih banyak sumber daya karena mereka yang memiliki banyak uang dapat membeli seluruh bangunan yang diisi dengan alat penambangan dan menambang kripto. Sebaliknya, Proof-of-Stake, peluang protokol untuk memvalidasi blok sebanding dengan jumlah mata uang yang Anda berutang. Jadi ada tingkat dasar sumber daya yang Anda butuhkan, yaitu berapa banyak crypto yang Anda butuhkan untuk 'mempertaruhkan' untuk 'membuktikan' atau memvalidasi jaringan, ditambah persyaratan perangkat keras. Alih-alih menambang, Proof-of-Stake berfungsi pada node validator, yang dijalankan oleh pengguna yang memvalidasi jaringan.

Namun, Proof-of-Stake meminjamkan masalah lain seperti blockchain yang diambil alih. Di PoS, jika tiba-tiba sekelompok orang berkumpul untuk mengambil alih 51% jaringan, atau bahkan satu orang kuat membeli lebih dari setengah saham protokol, maka jaringan tersebut dikompromikan. Secara teori, ini mungkin, tetapi dalam praktiknya tidak praktis untuk dieksekusi. Namun, karena masalah ini dan lainnya, beberapa protokol di masa depan mungkin memilih untuk menggunakan campuran ide Proof-of-Work bersama Proof-of-Stake.

Kajian Penutup

Proof-of-Work, meskipun awalnya berakar pada internet awal, telah menjadi kata yang terkait dengan cryptocurrency, yang mungkin merupakan warisan terbesar dan paling abadi dari ide tersebut. Meskipun kontroversial, dampak lingkungan PoW masih sangat dipertanyakan, tidak seperti keamanan tak tertandingi yang diberikannya ke jaringan Bitcoin.

Apa itu Proof-of-Stake?

Apa itu Proof-of-Stake?

Karena protokol seperti Polkadot, Solana, Cardano, dan Ethereum 2.0 menjadi nama yang dikenal di komunitas crypto, beberapa mungkin bertanya-tanya apakah Proof-of-Stake (PoS) akan membawa cryptocurrency ke tingkat yang lebih tinggi dalam hal harga dan fungsionalitas. Protokol Proof-of-Stake telah dikembangkan selama bertahun-tahun sekarang, dan mereka telah mengumpulkan banyak pengembang, investor, dan penggemar masa depan yang semuanya ingin melihat mereka berhasil.

Apakah Proof-of-Stake akan menjadi mekanisme konsensus dominan di masa depan atau tidak, ia memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri. Mari kita lihat apa mereka..

Sejarah Singkat Proof-of-Stake

Akar Proof-of-Stake rendah hati. Ide PoS ini pada Juli 2011 yang dibawakan dalam utas bitcointalk oleh QuantumMechanic sekarang disimpan sebagai artefak sejarah cryptocurrency. Poster tersebut merinci mekanisme PoS tetapi mencoba menjadikannya solusi untuk masalah Bitcoin. Jawaban atas pertanyaan casascius ini tidak menyenangkan. Balasan pertama melihat masa depan ini diterapkan pada jenis aplikasi lain dan bukan pada Bitcoin, yang tampaknya tetap demikian.

Pada tahun 2012, Peercoin dikembangkan yang menggunakan kombinasi protokol Proof-of-Work dan Proof-of-Stake. Pada tahun 2014, whitepaper Consensus without Mining dirilis serta solusi oleh Vitalik Buterin untuk masalah 'Nothing at Stake' dari Proof-of-Stake. Cardano dan Polkadot serta proyek lain yang menggunakan Proof-of-Stake dimulai sebagai proyek. Pada tahun 2019, mainnet Cosmos diluncurkan dan detail Ethereum 2.0 telah diselesaikan.

Maju cepat ke 2021 dan dunia cryptocurrency mengalami minat yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Cardano dan Polkadot memimpin tuduhan sebagai blockchain Proof-of-Stake terbesar yang sudah aktif. Dengan proyek-proyek seperti Solana, Neo, Algorand, Binance coin, dan lainnya semuanya mengadopsi Proof-of-Stake, waktu akan membuktikan apakah Proof-of-Stake akan menjadi mekanisme konsensus yang dominan di antara proyek-proyek cryptocurrency.

Jadi apa itu Proof-of-Stake?

Bitcoin dan beberapa jaringan kripto lainnya beroperasi pada apa yang disebut mekanisme konsensus Proof-of-Work (PoW). Dalam cryptocurrency, mekanisme konsensus adalah apa yang memungkinkan seluruh sistem berfungsi dengan komputer individu, atau node. Mereka menggunakan algoritma konsensus untuk mengetahui keadaan jaringan yang disepakati saat ini. Sangat penting bahwa setiap node harus memiliki salinan blockchain yang sama persis dan memvalidasi aturan yang sama agar 'dalam konsensus.'

Salah satu faktor utama desentralisasi adalah tidak tunduk pada otoritas pusat mana pun, karena undang-undang yang mengatur proyek blockchain mematuhi matematika dan kode. Alternatif untuk itu adalah otoritas terpusat yang menentukan bagaimana proyek berjalan, dapat membuat perubahan pada konsensus, dan menyensor atau mendiskriminasi peserta sistem.

Teknologi Blockchain berfungsi sebagai buku besar digital yang dapat dilihat semua orang. Apa yang menghentikan pengguna lain untuk merusak buku besar digital ini? Di jaringan lama, inilah yang dilakukan oleh Proof-of-Work. Menggunakan hash, string data panjang dengan panjang yang ditentukan, Proof-of-Work memastikan bahwa blockchain tidak dapat diubah. Setiap blok, atau kumpulan data, telah divalidasi melalui pekerjaan komputasi yang luas.

Sebaliknya, Proof-of-Stake (PoS) adalah berbagai mekanisme konsensus yang menggunakan node validator berdasarkan token yang dipertaruhkan. Alih-alih kekuatan komputasi yang membuat blok di Proof-of-Work, Proof-of-Stake membuat blok dengan mengandalkan validator, yang merupakan pengguna yang mempertaruhkan token. Setiap validator diberi kesempatan acak untuk menuai hadiah blok.

Namun, meskipun telah mengalami perkembangan yang baik, konsep PoS masih baru dan hanya waktu yang akan menentukan apakah Proof-of-Stake akan menjadi mekanisme konsensus yang berlaku di zaman baru.

Bagaimana Cara kerja Proof-of-Stake

Penambangan dalam protokol cryptocurrency Proof-of-Work menggunakan kekuatan komputasi untuk memvalidasi blok. Ini untuk memverifikasi jaringan dan memastikan bahwa transaksi tersebut sah. Ini menghilangkan masalah 'belanja ganda' di mana token yang sama dapat digunakan dalam transaksi lain. Karena memerlukan pekerjaan komputasi yang luas untuk memvalidasi satu blok, ini pada akhirnya mengamankan jaringan. Jika sesuatu membutuhkan kekuatan komputasi yang kuat untuk mendapatkan algoritme, maka mencoba membalikkan kode itu adalah tugas yang sangat besar.

Proof-of-Stake mencoba untuk mereplikasi ide-ide Proof-of-Work ini dalam pikiran tetapi menjalankannya secara berbeda. Dalam protokol Proof-of-Stake, ia menggunakan algoritme yang memberikan pilihan pada node untuk menjadi validator untuk sebuah blok. Ini diproses dalam 'Pemilihan Usia Koin' atau 'Seleksi Blok Acak'.

1. Pemilihan Usia Koin

Yang ini sedikit lebih mudah dipahami daripada Seleksi Blok Acak. Pemilihan Usia Koin digunakan oleh Peercoin yang disebutkan di atas, salah satu mata uang kripto pertama yang menggunakan Proof-of-Stake. Ini adalah mekanisme yang memvalidasi blok berdasarkan durasi token. Dengan Peercoin, minimal 30 hari untuk token yang tidak terpakai harus ditahan agar blok dapat dipalsukan dan digunakan untuk menandatangani blok. Jumlah maksimum kemungkinan pencetakan blok tercapai setelah 90 hari untuk mencegah taruhan yang lebih tua memiliki terlalu banyak kekuatan.

Meskipun ini digunakan dalam ide awal Proof-of-Stake, protokol yang lebih baru sekarang menggunakan Seleksi Blok Acak untuk mekanisme konsensus mereka.

2. Seleksi Blok secara Acak

Untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang validator apa yang ada di Randomized Block Selection, di Ethereum 2.0, node validator adalah seseorang yang telah mempertaruhkan 32 ETH dan menjalankan komputer untuk 'mencetak' atau 'menempa' blok. 'Mencetak' adalah apa yang 'menambang' dalam Proof-of-Work.

Ketika seorang penambang dalam sistem Proof-of-Work memvalidasi sebuah blok, penambang atau kumpulan penambangan itu diberikan hadiah dalam bentuk token cryptocurrency seperti BTC, LTC, ETH, dan sebagainya. Dalam Proof-of-Stake, validator memvalidasi blok melalui pilihan 'acak'. Dalam kasus Ethereum 2.0, validator yang menjalankan 32 ETH yang dipertaruhkan memiliki peluang acak untuk memvalidasi sebuah blok. Peluang ini mirip dengan node validator lain di jaringan. Memiliki lebih banyak ETH tidak memengaruhi peluang ini, tidak seperti memiliki lebih banyak kekuatan hash dalam sistem Proof-of-Work seperti Bitcoin memberikan peluang yang lebih baik untuk mendapatkan hadiah blok. Jadi sebuah organisasi dapat memiliki banyak node untuk meningkatkan kemungkinan mencetak blok tetapi setiap node memiliki peluang acak yang sama dengan node lainnya.

Meskipun setiap protokol mungkin berbeda dalam pelaksanaannya, ini adalah komponen dasar dari protokol Proof-of-Stake Seleksi Blok Acak.

Daerah yang dapat dikembangkan utk Peningkatan Potensi Proof-of-Stake dan Proof-of-Work

Mekanisme konsensus PoS terkenal karena mereka berusaha untuk memecahkan masalah skalabilitas dan kegunaan dari mekanisme konsensus Proof-of-Work. Pertama, Proof-of-Stake akan menghemat sejumlah besar energi listrik yang akan digunakan untuk menambang blok. Meskipun drainase listrik sering dibesar-besarkan oleh media dalam Proof-of-Work, masih membutuhkan energi yang luar biasa untuk membuat blok baru menjadi ada dan dengan demikian mengamankan jaringan. Proof-of-Stake hanya membutuhkan validator untuk memiliki dan menjalankan komputer mereka sendiri atau bagi pengguna untuk memiliki token untuk dipertaruhkan di kumpulan.

Proof-of-Stake menjanjikan untuk menjadi lebih skalabel karena memiliki arsitektur 'lebih ringan' dengan tidak memerlukan banyak daya komputasi yang dibutuhkan Proof-of-Work. Ini berarti bahwa lebih banyak daya dapat dialokasikan untuk hal-hal seperti kecepatan transaksi agar ada lebih banyak tindakan di jaringan tanpa tersumbat. Ini akan membuat proyek blockchain lebih terukur karena jaringan akan lebih cepat untuk mendukung lebih banyak proyek di ekosistem.

Di sisi lain, sistem PoS menimbulkan kekhawatiran utama tentang sentralisasi pasokan, resolusi konflik jika terjadi percabangan, dan pertukaran keamanan lainnya. Terlepas dari hype, kami belum menyaksikan sistem Proof-of-Stake yang berfungsi penuh diimplementasikan pada protokol skala besar dan modal tinggi.

Kesimpulan

Meskipun menjanjikan untuk membawa teknologi blockchain ke tingkat yang lebih tinggi, Proof-of-Stake masih dalam tahap awal. Belum banyak contoh aplikasi terdesentralisasi yang tersebar luas atau cryptocurrency yang sepenuhnya didedikasikan untuk penggunaan Proof-of-Stake. Setelah bertahun-tahun pengujian dan implementasi praktis telah berlalu, kami dapat melihat Proof-of-Stake dan menyarankan kemungkinan peningkatan pada arsitektur setiap proyek. Sampai sekarang, PoS membawa harapan pasukan penggemar cryptocurrency yang melihatnya sebagai mercusuar harapan untuk masa depan teknologi blockchain.