NFT ‘di Bitcoin’ : Ya, itu Sesuatu!

NFT ‘di Bitcoin’ : Ya, itu Sesuatu!

Token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) sangat populer saat ini. Dari CryptoPunks hingga Bored Apes, jutaan crypto bertukar tangan untuk pixel art, meme tokenized, dan koleksi crypto.

Untuk sebagian besar, tindakan tersebut terjadi di blockchain Ethereum (ETH), yang telah membuat beberapa bitcoiner hardcore skeptis terhadap segmen pasar crypto baru ini. Namun, ada juga pasar NFT yang diamankan oleh blockchain Bitcoin (BTC).

Baca terus untuk mengetahui tentang apa yang terjadi dengan NFT yang diamankan dengan Bitcoin.

NFT bergerak melampaui Ethereum
Sampai saat ini, Ethereum telah menjadi blockchain masuk untuk mencetak dan memperdagangkan NFT. Namun, itu berubah dengan cepat, karena biaya gas Ethereum yang tinggi telah mendorong banyak calon pelaku pasar, membuat NFT di rantai lain lebih menarik.

Blockchain Bitcoin juga memiliki peran untuk dimainkan di sini.

Sementara NFT "di Bitcoin" tidak ada murni di blockchain Bitcoin (dengan cara token ERC721 ada di Ethereum), mereka diamankan oleh blockchain Bitcoin. Tumpukan teknologi tambahan yang mendukung kemampuan untuk mengeluarkan dan mengamankan NFT dengan Bitcoin disediakan oleh orang-orang seperti Counterparty, Stacks, dan Liquid Network.
Mari selami dan lihat beberapa proyek NFT paling produktif yang diamankan oleh Bitcoin.

Rare Pepe & seni kripto di Scarce City
Scarce City adalah platform lelang seni dengan jaminan Bitcoin yang memungkinkan seniman menjual karya seni mereka untuk BTC.

Tim Scarce City mengklaim bahwa “Barang-barang terbaik Bitcoin harus dijual sesuai dengan properti jaringan dari pseudonim, tanpa batas, tanpa izin, kepercayaan diminimalkan, dan keaslian dan pasokan yang dapat diverifikasi.”

Pada platform lelang, karya seni dijual melalui lelang bertenaga Lightning untuk “menjaga akuntabilitas peserta lelang dengan menjaminkan tawaran mereka melalui pembayaran Lightning Network instan, anonim, dan berbiaya rendah,” tim menjelaskan di situs webnya.

Selain memberi seniman kemampuan untuk menjual seni fisik mereka dengan imbalan BTC, pasar juga menjual seri NFT berdasarkan meme internet Pepe The Frog, yang disebut koleksi Rare Pepe.

NFT Rare Pepe didukung oleh Counterparty - protokol open-source yang dibangun di atas jaringan Bitcoin - yang menggunakan blockchain Bitcoin untuk merekam data.


Dengan mengamankan NFT di Bitcoin, kartu koleksi digital ini bisa dibilang memiliki peluang bertahan lebih lama daripada NFT yang diamankan oleh rantai baru yang mungkin akan menghilang (atau bercabang) dalam waktu beberapa tahun. Untuk pemegang NFT, itu adalah sesuatu yang perlu dipertimbangkan.

Skin NFT untuk gamer Bitcoin
NFT yang diamankan dengan Bitcoin tidak hanya terbatas pada karya seni dan meme lembap. Mereka juga memiliki aplikasi di dunia game. Misalnya, Lightnite, game online play-to-earn yang didukung oleh pembayaran Lightning, menggunakan Liquid Network Blockstream untuk memungkinkan pemain membeli dan mendapatkan item dalam game dalam bentuk NFT.

Liquid Network adalah sidechain Bitcoin yang dapat memfasilitasi perdagangan NFT Bitcoin ini dan lainnya. Meskipun dibuat oleh Blockstream, saat ini diatur oleh federasi partai dan dioperasikan pada platform blockchain open-source yang disebut Elements.

Dalam sebuah posting blog, Blockstream menjelaskan bahwa pemain Lightnite menerima token Liquid unik di akun mereka setiap kali mereka membeli atau mendapatkan skin. Token ini kemudian dapat ditarik ke dompet Blockstream pribadi untuk diamankan atau untuk berdagang dengan pemain Lightnite lainnya. Jika pemain Lightnite menerima skin di luar game, mereka dapat menyimpan token Liquid di akun Lightnite mereka untuk menerima skin dan menyebarkannya ke dalam game.

Skin Lightnite bukan satu-satunya NFT yang beredar di Liquid Network. Proyek NFT penting lainnya di Liquid adalah Raretoshi.

Raretoshi adalah pasar NFT yang memungkinkan seniman untuk menjual seni digital langka untuk L-BTC (bitcoin yang dipatok pada Liquid), mendapat manfaat dari biaya transaksi yang lebih rendah dan kemampuan untuk mendapatkan pembayaran dalam bitcoin.

NFT di Tumpukan: Web 3.0, dibangun di atas Bitcoin
Stacks mengatakan itu adalah jaringan sumber terbuka terdesentralisasi yang dibangun di atas Bitcoin yang bertujuan untuk melepaskan potensi Bitcoin sebagai lapisan dasar yang dapat diprogram untuk membangun “Internet yang lebih baik.” Itu berarti pengembang dapat mencetak NFT dan membangun pasar NFT yang diamankan oleh kekuatan jaringan Bitcoin.

Tim Stacks mengatakan bahwa “Bitcoin memiliki semua properti yang dibutuhkan aplikasi terdesentralisasi dan kontrak pintar: keamanan, jaminan penyelesaian, modal, dan efek jaringan.”

Mengingat tumpukan teknologi bertenaga Bitcoin dari Stacks dan meningkatnya popularitas NFT, tidak mengejutkan bahwa usaha NFT pertama sudah mulai muncul di Stacks.

StacksArt, STXNFT, dan Boom adalah contoh platform NFT baru yang beroperasi di rantai Stacks.



Menariknya, Satoshibles - koleksi NFT oleh bitcoiner untuk bitcoiner yang diluncurkan di Ethereum - mengumumkan bahwa mereka berencana untuk pindah ke Stacks melalui jembatan NFT antara Ethereum dan blockchain Stacks.

“Menggunakan Satoshi sebagai maskot kami, kami selalu merasa bahwa kami adalah NFT untuk penggemar Bitcoin, namun, ini adalah penjualan yang cukup sulit ketika proyek Anda menggunakan Ethereum,” tim Satoshibles mengakui.

Untuk membawa seri 5.000 NFT bertema Satoshi yang dihasilkan secara algoritmik dekat dengan komunitas Bitcoin, pemegang Satoshibles akan dapat mentransfer NFT mereka ke Bitcoin melalui Stacks.

Karena pasar NFT terus tumbuh dan lebih banyak NFT “didukung oleh Bitcoin” muncul, kita dapat melihat lebih banyak uang mengalir ke token yang tidak dapat dipertukarkan, terutama ketika kolektor dapat mempercayai bahwa NFT mereka diamankan oleh Bitcoin.

Leave a Reply

Your email address will not be published.