Keanu Reeves NFT “Mudah direproduksi”, Mengatakan Dia Memiliki Crypto

Keanu Reeves NFT “Mudah direproduksi”, Mengatakan Dia Memiliki Crypto

Keanu ReeveAktor Kanada dan bintang 'Matrix Trilogy' Keanu Reeves menyatakan skeptis tentang token non-fungible (NFT) dan kepemilikan digital selama wawancara dengan The Verge.

Ketika ditanya tentang pandangannya tentang NFT dan konsep kelangkaan digital, Reeves mengatakan mereka dapat dengan mudah ditiru dan ditertawakan.

Sementara beberapa di komunitas crypto juga tertawa, tetapi pada tanggapan Reeves, yang lain menunjukkan bahwa tidak bijaksana untuk meminta "para aktor untuk nasihat investasi."
Pada awal November, studio Warner Bros yang terkenal bekerja sama dengan platform NFT Nifty dan meluncurkan koleksi digital yang terkait dengan "The Matrix Resurrections." Koleksinya, yang mencakup 100.000 NFT bertema avatar yang terinspirasi Matrix dan dijual seharga USD 50 per masing-masing, mendapatkan minat yang luar biasa dan melonjak dalam satu jam pertama peluncurannya.

Sementara itu, Reeves juga ditanya apakah dia “menjadi cryptocurrency secara pribadi.” Aktor itu mengatakan bahwa "seorang teman saya membelikan untuk saya beberapa waktu lalu," menambahkan bahwa dia tidak melakukan apa pun dengannya.

Pewawancara Alex Heath menjelaskan kepada Reeves bahwa ketika Anda tidak melakukan apa pun dengan kripto Anda, itu disebut HODL. "Ya, saya punya sedikit HODL," kata Reeves.

Ketika menyentuh ide metaverse dan berbicara tentang apa yang bisa menjadi beberapa potensi, Reeves bertanya, "Bisakah kita tidak membuat metaverse diciptakan oleh Facebook? Konsep metaverse jauh lebih tua dari itu," katanya. "Aku hanya seperti, 'ayolah, kawan.'"

Istilah "metaverse" awalnya diciptakan pada 1990-an dalam sebuah karya oleh Neal Stephenson yang disebut "Snow Crash."

Pada bulan Oktober, Facebook mengubah nama perusahaannya menjadi 'Meta' untuk mencerminkan niat seriusnya dalam membangun metaverse. Sebelum itu, raksasa media sosial itu mendedikasikan dana USD 50 juta untuk "secara bertanggung jawab" mengembangkan metaverse.

Leave a Reply

Your email address will not be published.