DEX VS CEX: Manakah yg Berkinerja Lebih Baik Tahun ini?

DEX VS CEX: Manakah yg Berkinerja Lebih Baik Tahun ini?

Tema dalam crypto yang semakin menonjol tahun ini adalah garis yang ditarik antara bagian pasar yang terpusat dan terdesentralisasi. Dan dengan regulator mengambil sikap yang lebih tegas terhadap crypto di seluruh dunia, perbedaan ini menjadi lebih penting, khususnya untuk pertukaran crypto.

Tidak dapat disangkal bahwa beberapa pertukaran terpusat (CEX) telah menemukan diri mereka menghadapi pilihan sulit akhir-akhir ini. Haruskah mereka memenuhi tuntutan regulator, atau sebaliknya fokus untuk mengikuti inovasi secepat kilat yang terjadi di crypto dan memberikan pelanggan mereka apa yang mereka inginkan?

Di antara CEX yang mendapat masalah tahun ini tentu saja semua bursa yang memiliki hubungan dengan China Daratan, menyusul pengulangan larangan Beijing terhadap sebagian besar hal yang terkait dengan kripto.

Tetapi bursa China bukan satu-satunya yang harus berurusan dengan regulator yang agresif. Hal yang sama juga terjadi pada bursa global utama Binance, yang selama beberapa tahun mengklaim tidak memiliki kantor pusat fisik. Namun, regulator global sekarang tampaknya memenangkan pertempuran pertama dengan Binance, setelah pada dasarnya memaksa bursa untuk menyatakan di mana kantor pusat fisiknya berada.

Seperti yang diharapkan, tekanan regulasi pada bursa terpusat, terutama dari China, telah memicu putaran baru minat pada bursa terdesentralisasi (DEX). Namun, seperti yang telah ditunjukkan oleh sejarah, alternatif-alternatif yang terdesentralisasi ini juga tidak selalu dapat lepas dari pengawasan peraturan.

Misalnya, Uniswap Labs, perusahaan pengembangan di balik pertukaran desentralisasi Uniswap, pada bulan Juli tahun ini membatasi akses melalui app.uniswap.org ke beberapa token yang dianggap terlalu berisiko dari sudut pandang peraturan. Tidak mengherankan, langkah tersebut memicu reaksi dari pengguna, dengan beberapa mempertanyakan seberapa terdesentralisasi protokol sebenarnya.


Namun, tidak ada keraguan bahwa DEX dapat beroperasi dengan lebih banyak fleksibilitas daripada CEX. Jadi, dengan situasi peraturan seperti apa adanya, mari kita bandingkan kinerja token DEX terbesar versus token yang dikeluarkan CEX.
5 Token CEX Teratas pada tahun 2021

First, let's look at the performance of the top 5 centralized exchange tokens by market capitalization:

Binance coin (BNB)
Source: Coingecko.com
Dengan kapitalisasi pasar terbesar sejauh ini di antara token CEX, koin binance telah meningkat sekitar 1,194% sejak awal tahun 2021. Kinerja yang kuat berarti bahwa BNB telah mengungguli hampir semua koin lain di 10 besar berdasarkan kapitalisasi pasar tahun ini, kecuali dari dua pemenang besar tahun ini, solana (SOL) dan dogecoin (DOGE).

Sebagian besar pengembalian yang dihasilkan BNB tahun ini datang selama bulan Februari, Maret dan April, ketika tertinggi sepanjang masa di sebagian besar pasar crypto juga mendorong penggunaan pertukaran Binance ke rekor baru.

Namun, sejak BNB mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada bulan Mei, Binance telah menghadapi tekanan regulasi yang meningkat, dan token yang dikeluarkan oleh pesaing seperti FTX dan Crypto.com telah mengunggulinya.
FTX token (FTT)
Dikeluarkan oleh spot crypto utama dan bursa derivatif FTX, FTT juga telah melihat kinerja yang kuat tahun ini, dengan pengembalian tahunan lebih dari 1.040%.

Kenaikan token FTX telah terjadi karena pertukaran telah menjadi salah satu tempat paling populer untuk berdagang crypto. Hal ini terutama berlaku di sisi derivatif, di mana volume perdagangan 24 jam pada saat penulisan ini mencapai lebih dari USD 10 miliar, kedua setelah Binance, yang memiliki volume USD 65 miliar.
Crypto.com coin (CRO)

Dikeluarkan sebagai token asli dari blockchain Crypto.com, CRO berfungsi sebagai token pertukaran untuk platform perdagangan Crypto.com, serta sejumlah fungsi lain dalam ekosistem Crypto.com.

Tahun ini, token CRO, yang berada di peringkat ke-38 berdasarkan kapitalisasi pasar, telah meningkat sebesar 225%, dan, pada saat penulisan, diperdagangkan pada harga USD 0,19, naik dari hanya USD 0,06 di awal tahun. .
OKB

Digambarkan sebagai token utilitas global yang, antara lain, memberi pedagang akses ke biaya perdagangan yang didiskon pada pertukaran kripto yang diterbitkan OKEx. Token saat ini diperingkatkan sebagai aset kripto paling berharga ke-32 berdasarkan kapitalisasi pasar, dan melihat harganya lebih dari dua kali lipat hanya dalam dua hari di bulan Mei tahun ini.

Namun, sejak Mei, OKB agak tertinggal dari token pertukaran lain seperti BNB dan FTT, meskipun kenaikan tajam mulai 19 Oktober telah membawanya lebih dekat ke pesaingnya.

Perlu dicatat juga bahwa OKEx adalah salah satu bursa yang memiliki ikatan kuat dengan China Daratan yang terpaksa berhenti melayani pengguna di China karena larangan kripto baru dari pemerintah. Namun, harga OKB secara mengejutkan bertahan dan sebenarnya naik sekitar 45% sejak berita larangan itu pecah pada 24 September.

Sejauh ini di tahun 2021, OKB naik 147%, diperdagangkan pada harga USD 22,90, naik dari level terendah hanya USD 9 pada 23 Juni tahun ini.
LEO token (LEO)

Dikeluarkan oleh Bitfinex, pertukaran crypto dengan sejarah yang dimulai sejak 2012, LEO adalah token pertukaran yang pertama kali diluncurkan pada Mei 2019. Seperti kebanyakan token pertukaran lainnya, LEO memberikan diskon perdagangan di Bitfinex. Namun, token itu unik karena terus-menerus dibeli kembali oleh bursa, dengan rencana untuk melanjutkan pembelian kembali sampai tidak ada lagi token yang beredar.

Tahun ini, LEO naik 134%, diperdagangkan pada harga USD 3,24 pada saat penulisan. Dan meskipun ini adalah keuntungan yang layak dengan ukuran tradisional apa pun, itu masih menempatkan LEO sebagai pemain terburuk tahun ini di antara token pertukaran terpusat teratas.
Top 5 DEX tokens in 2021


Sekarang, mari kita ubah fokus kita ke dunia yang lebih terdesentralisasi, dan lihat bagaimana kinerja 5 token teratas berdasarkan kapitalisasi pasar yang dikeluarkan oleh DEX pada tahun 2021:

Uniswap (UNI)

Dikeluarkan oleh pertukaran terdesentralisasi paling populer berdasarkan volume perdagangan, UNI dikirim ke pengguna awal Uniswap pada bulan September 2020 sebagai token tata kelola protokol.

Seperti banyak pertukaran terdesentralisasi populer lainnya, Uniswap adalah apa yang disebut pembuat pasar otomatis (AMM) di mana token ditukar di antara kumpulan likuiditas yang cukup besar. Akibatnya, jenis pertukaran ini beroperasi tanpa buku pesanan seperti yang dimiliki bursa tradisional.

Pada tahun 2021, token UNI telah mengembalikan 467% kepada pemegangnya dan diperingkatkan sebagai aset kripto paling berharga ke-14 berdasarkan kapitalisasi pasar. Pada saat penulisan, token diperdagangkan pada USD 26,51, naik dari USD 5,15 pada awal tahun.
PancakeSwap (CAKE)

SushiSwap (SUSHI)

Protokol AMM SushiSwap diluncurkan pada September 2020 sebagai cabang dari Uniswap, dan bahkan melampaui protokol asli dalam merilis token tata kelolanya, SUSHI.

Meskipun merupakan salinan dari Uniswap yang lebih terkenal, SushiSwap telah menjadi sangat populer, memiliki volume perdagangan 24 jam tertinggi ketiga setelah Uniswap dan PancakeSwap.

Token SUSHI naik 240% sejak awal tahun, setelah pindah dari harga USD 2,87 pada 1 Januari menjadi USD 11,15 pada saat penulisan.
THORChain (RUNE)


RUNE, peringkat ke-73 dalam hal kapitalisasi pasar, adalah token yang dikeluarkan oleh protokol likuiditas terdesentralisasi THORChain. Token digunakan sebagai pasangan dasar dan aset penyelesaian dalam kumpulan likuiditas pada protokol, dan juga digunakan sebagai mekanisme insentif untuk menjaga node di jaringan tetap jujur. Sejak awal tahun 2021, RUNE telah naik 560% dan saat ini diperdagangkan pada USD 8,51.

Synthetix Network Token (SNX)

SNX adalah token asli dari protokol Synthetix yang menawarkan kepada pengguna paparan harga seluruh rentang aset kripto dan non-kripto melalui bentuk turunan yang disebut “Synths.”

SNX saat ini berada di peringkat ke-79 berdasarkan kapitalisasi pasar dan telah meningkat hanya 17% sejak awal tahun. Pada saat penulisan, token diperdagangkan pada harga USD 9,88, dibandingkan USD 7,23 pada awal tahun 2021.

Meskipun berada di wilayah positif untuk tahun ini, kinerja SNX yang diredam membuatnya menjadi pemain terburuk tahun ini di antara token DEX yang ditutupi oleh margin yang lebar.

Ringkasan

Melihat kinerja berbagai token CEX dan DEX di atas, kita dapat melihat bahwa perbedaan dalam kedua kategori sangat besar, dengan beberapa token naik beberapa ribu persen, dan yang lainnya hampir tidak naik sama sekali (dengan standar crypto, yaitu).

Kinerja rata-rata tahun-ke-tahun dari 5 token CEX teratas adalah 548%, dengan token FTT FTX dan token BNB Binance memimpin grup dengan keuntungan masing-masing di utara 1.000%.

Sementara itu, rata-rata kinerja year-to-date untuk 5 token DEX teratas mencapai 851%, dengan token CAKE PancakeSwap menonjol sebagai pemenang yang jelas dalam grup ini dengan keuntungan hampir 3.000% sejauh ini pada tahun 2021.

Namun, jika kami mengecualikan yang berkinerja terbaik di setiap grup, pengembalian investasi CEX dan DEX pada tahun 2021 lebih mirip, yaitu 386% untuk CEX dan 319% untuk DEX.

Dengan DEX yang masih menjadi bagian yang kurang matang dari seluruh ekosistem crypto, peluang untuk pertumbuhan yang kuat masih ada di ruang angkasa, mungkin paling baik diwakili oleh kenaikan meteorik token CAKE tahun ini.

Harga dan kategorisasi token didasarkan pada peringkat CoinGecko dari Token Pertukaran Terpusat dan Token Pertukaran Terdesentralisasi Teratas, per 21 Oktober pukul 14:06 UTC.


                            

Leave a Reply

Your email address will not be published.